Terpanjang ke-10 di Indonesia, Intip Serunya Menelusuri Terowongan Gunung Gajah Kota Lahat

by Slyika

LAHAT – Pada saat ini dimana wabah covid 19 masih belum tuntas sehingga banyak kegiatan yang sempat tertunda. Kalaupun mau dilaksanakan harus mengikuti protokol kesehatan yang ketat atau kegiatan tetap berlangsung secara daring. Setelah mengikuti beberapa kegiatan secara daring tentu cukup membosankan hal hasil tetap ingin mengadakan kegiatan offline dengan mendatangi lokasi secara langsung.

Panoramic of Lahat yang aktif terhadap pelestarian peninggalan cagar budaya yang ada di Kabupaten Lahat bahkan pernah mendapat penghargaan atas komitmen, dedikasi dan jasa dalam upaya pelestarian cagar budaya di wilayah Sumatera Bagian Selatan dari Kemendikbud Republik Indonesia pada perayaan Hari Purbakala ke-105 di Perpustakaan Nasional, Jakarta terus melakukan sesuatu dalam upaya pelestarian cagar budaya. 

Minggu lalu Ketua Panoramic of Lahat, Mario Andramartik bersama dengan 3 pelajar SMA melakukan touring wisata budaya yang sangat banyak di Kota Lahat. Kegiatan diawali dengan kunjugan ke beberapa perumahan pergudangan bengkel kereta api. Di kawasan ini masa kolonial sekitar tahun 1931 Zuid-Sumatra Staatsspoorwegen membangun pergudangan kereta api berikut dengan komplek perumahan manager dan karyawannya. Beberapa rumah managernya yang saat ini berada di jalan RE Martadinata Kelurahan Bandar Jaya masih kokoh dan megah.

Mario bersama 3 pelajar SMA yaitu Toti dari SMAN 4 Lahat, Mahdi dan Nafel dengan mengendarai sebuah mobil melaju ke arah Simpang 4 Kota Lahat dengan menyusuri jalan Letnan Amir Hamzah. Dan pada awalnya Belanda membangun jalan dari arah Muara Enim ke Lahat yang saat ini menjadi jalan RE Martadinata terus lurus ke jalan Letnan Amir Hamzah lalu belok kanan ke Simpang 4 lurus ke arah jalan Prof.Dr.Emil Salim terus ke Tebing Tinggi dan belok kiri ke jalan Mayor Ruslan I serta belok kanan ke jalan Mayor Ruslan II.

Dari simpang 4 kami masuk ke jalan Mayor Ruslan I, jalan ini banyak bangunan masa kolonial  seperti Juliana Hospital yang saat ini menjadi RS DKT, Gereja Santa Maria, Rumah Dinas Manager PLN, Lapangan PJKA dan Kantor PM, belok ke kanan ke komplek sekolah Santo Yosef disini ada SD Santo Yosef yang dibangun tahun 1936, SMP dan Klinik Santo Yosef dibangun tahun 1938, lalu sekitar 7 rumah di dekat lapangan PJKA merupakan bangunan yang dibangun masa kolonial dengan style Indies yang kondisinya hingga kini masih bagus dan kokoh.

Lalu masuk ke jalan Serma Jamis disini ada SD Persit Kartika Candra Kirana, ada 3 ruang kelas dengan arsitektur Indies dengan dinding batu sungai di bagian bawah. Sekolah ini dahulunya adalah Hollandsche Chineesche Shool (HIS) dan menjadi lokasi pertama 4 biarawati dari Belanda mengajar sebelum mendirikan SD Santo Yosef. Kemudian belok ke kanan kea rah SMPN 2 Lahat dan di jalan ini masih berdiri kokoh satu bangunan kayu setengah panggung tepat berada di belakang rumah dinas Asisten Residen/Bupati. Dari sini lalu ke depan kantor Lantas Polres Lahat yang dahulunya sebagai Kantor KNIL.

Tepat di depan kantor Lantas berdiri monument peringatan atas pertempuran yang terjadi pada tahun 1947 dan 8 laskar pejuang Lahat gugur dalam mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia. Selanjutnya belok kiri masuk ke jalan Letnan Amir Hamzah tepat di belakang SMAN 1 Lahat sekarang bangunan masjid dahulu rumah Ir.Sukardi yang pernah disinggahi oleh Bung Karno pada kunjungannya tahun 1952 ke Lahat dan Pagaralam. Empat rumah dari rumah Ir.Sukardi ada sebuah rumah beton berdinding putih dengan corak batu sungai berwarna hitam pesis bangunan pada masanya.

Rumah ini yang saat ini didiami oleh keluarga Bu Jana menjadi rumah persinggahan pertama kali 4 biarawati yang langsung datang dari Belanda untuk membangun sekolah Santo Yosef. Empat biarawati dengan menumpang kereta api langsung dari stasiun Panjang di Lampung hingga stasiun Lahat.

Terus di jalan Letnan Amir Hamzah yang saat ini menjadi Perpustakaan Daerah Kabupaten Lahat awalnya adalah Kantor Asisten Residen Palembangsche Bovenladen yang selanjutnya menjadi Kantor Bupati hinggga tahun 1985 sebelum pindah ke Kantor Bupati yang saat ini berada di Kelurahan Bandar Jaya. Tepat di sebelah Kantor Asisten Residen Palembangsche Bovenladen adalah Rumah Dinas Asisten Residen yang kemudian menjadi Rumah Dinas Bupati dan sekarang menjadi rumah mantan Bupati Lahat dan 2 bangunan di sebelahnya dengan bangunan kayu bergaya Indies setengah panggung juga beberapa bangunan di komplek Zipur yang masih berdiri kokoh.

Kunjungan berikutnya di jalan Prof.Dr.Emil Salim, disini dahulunya merupakan pemakaman orang-orang Belanda yang dikenal dengan Kerkhof atau masyarakat Lahat menyebutnya Kuburan Belando. Sekitar tahun 1988 Kuburan Belanda di bongkar dan dijadikan terminal kemudian sekarang menjadi komplek pertokoan. Sekitar 100 meter ada Bengkel Balai Yasa berikut Tower Air setinggi 40 meter yang masih berfungsi hingga kini. Komplek Balai Yasa ini yang terdiri dari bengkel, tower air, klinik, perumahan manager dan karyawan selesai dibangun tahun 1931 dan hingga kini semua bangunan tersebut masih berdiri kokoh. Terakhir Mario bersama Toti, Mahdi dan Nafel mengunjungi terowongan kereta api. 

Pembangunan jalur kereta api dengan menembus hutan, menyeberangi sungai, membelah bukit dan juga menembus bukit  dengan cara membuat terowongan. Pembuatan terowongan dinilai lebih baik daripada harus membuat jalur mendaki.

Setelah selesainya jalur kereta api segmen Muara Enim–Lahat, yang diresmikan pada tangggal 21 April 1924 maka Zuid-Sumatra Staatsspoorwegen (ZSS) melanjutkan pembangunannya sampai ke Lubuklinggau. Hal ini sejalan dengan rencana pembangunan jalur kereta api Trans-Sumatra yang mempersatukan jalur kereta api Sumatra Barat, Sumatra Selatan, dan Sumatra Utara yang telah dibangun. Masterplan ini dibuat untuk menyongsong 50 tahun Staatsspoorwegen berkarya di Hindia Belanda.

Pembangunan jalur ini mempunyai beberapa kendala, salah satunya adalah medan jalur yang berbukit-bukit yang membuat insinyur Belanda menjadi kesulitan dalam menentukan trase yang cocok. Mereka pun menyiasatinya dengan membangun terowongan. Pada segmen Lahat–Tebing Tinggi, ZSS memutuskan membangun terowongan serta membangun stasiun-stasiun untuk mendukung operasi kereta api tersebut. 

Terowongan pertama dibangun di daerah Gunung Gajah Lahat. Terowongan ini diperkirakan selesai pada tahun 1928–1929. Dengan kendala-kendala semacam itu, maka pembangunan jalur kereta api ini menjadi lama.

Ada beberapa catatan yang cukup menarik mengenai terowongan ini. Diyakini, nama asli terowongan ini adalah Willem Synja Tunnel, Willem yang diyakini merupakan arsitek terowongan tersebut. Kemudian terowongan ini terkenal dengan nama Terowongan Gunung Gajah seperti tulisan yang tertera di depan terowongan. Penamaan Terowongan Gunung Gajah  berdasarkan lokasi terowongan yang berada di Kelurahan Gunung Gajah. Panjang terowongan Gunung Gajah sekitar 365 meter dan menjadikan terowongan ini terpanjang ke-10 se Indonesia. Terowongan ini masih berfungsi dengan baik hingga kini dan menjadi salah satu ikon heritage di Kota Lahat. (mario_andramartik)

0 comment
3

Related Post

Leave a Comment